Sunday, August 7, 2011

Kisah Surah Taha (Kepulangan Nabi Musa a.s)

Surah Taha mengemukakan episod risalah Nabi Musa a.s yang amat bermakna untuk kita hayatinya. Menariknya dalam surah ini, Allah saw taala kemukakan episod-episod kehidupan dan perjalanan dakwah Nabi Musa a.s secara imbasan kembali.

Apakah hikmah, apakah rahsia yang boleh digali dari surah ini? Barangkali Allah ingin tunjukkan kepada kita pembaca al-Quran bahawa surah ini bukan sahaja untuk menggambarkan kehidupan dan liku-liku dakwah Nabi Musa yang berduri dan penuh dengan tribulasi semata-mata tetapi sebenarnya setiap episod kisah-kisah para anbia dan aulia dalam al-Quran telah dirancang dengan teliti oleh Allah swt. Bayangkan setiap episod kehidupan mereka contohnya Nabi Musa a.s merupakan perjalanan proses marhalah-marhalah tarbiyah sehingga baginda diutuskan secara rasmi sebagai seorang Nabi dan rasul.

Dalam surah al-Kahfi yang pernah kita baca sebelum ini, kita pernah berjumpa dengan satu kisah perjalanan baginda bersama seorang hamba yang salih. Dalam perjalanan tersebut ada tiga episod ataupun marhalah tarbiyah yang disediakan oleh Allah untuk baginda. Begitulah seterusnya dalam beberapa kisah yang lain dalam kehidupan Nabi Musa a.s. Apabila kita membaca surah Taha, al-Qasas dan al-Syua’ara contohnya kita akan temui lagi kisah perjuangan hidup dan dakwah Nabi Musa a.s. Masihkah ingat kisah baginda yang dihanyutkan di sungai? Demi menyelamatkan seorang anak, si ibu telah berusaha untuk mencari jalan-jalan terbaik untuk anak yang dikasihi. Tanpa disangka, sungai yang difikirkan jalan yang paling selamat telah membawa Nabi Musa a.s (yang masih kecil) ke istana Firaun? Sebaik sahaja kecamuk si ibu reda melihat anaknya pergi dibawa arus, datang debaran baru tentang haluan peti anaknya menghala ke Firaun, raja segala raja kezaliman.

Dan demi sesungguhnya! Kami telahpun mengurniakan kepadamu berbagai nikmat pada satu masa yang lain sebelum ini. Ketika Kami ilhamkan kepada ibumu, dengan memberitahu kepadanya: Letakkanlah anakmu di dalam peti, kemudian lepaskanlah peti itu ke laut, maka biarlah laut itu membawanya terdampar ke pantai, supaya dipungut oleh musuhKu dan musuhnya dan Aku telah tanamkan dari kemurahanKu perasaan kasih sayang orang terhadapmu dan supaya engkau dibela dan dipelihara dengan pengawasanKu. Ketika saudara perempuanmu pergi mencarimu lalu berkata kepada orang-orang yang memungutmu: Mahukah, aku tunjukkan kamu kepada orang yang boleh memeliharanya? Maka dengan jalan itu Kami mengembalikanmu kepada ibumu supaya tenang hatinya dan supaya dia tidak berdukacita kerana bercerai denganmu dan semasa engkau membunuh seorang lelaki, lalu Kami selamatkan engkau dari kesusahan pembunuhan itu dan Kami telah melepaskan engkau berkali-kali dari berbagai-bagai cubaan; kemudian engkau tinggal dengan selamat beberapa tahun dalam kalangan penduduk negeri Madyan; setelah itu engkau sekarang datang dari sana pada masa yang telah ditentukan, wahai Musa! (Taha 37 -40)

Nabi Musa a.s membesar di istana sebagai seorang putera raja. Ditatang bagaikan minyak yang penuh, dipakaikan dengan pakaian yang indah, dihidangkan dengan hidangan yang paling lazat, dilimpahi hidup dengan kemewahan. Disediakan sebaik-baik pendidikan baik untuk menajamkan pemikiran ataupun menguatkan jasad. Pelik bukan? Ibu Nabi Musa a.s menyangka anaknya bakal bertemu ajal sekelip mata, rupanya Allah menjadikan istana tersebut tempat yang paling selamat untuk baginda. Begitulah yang terjadi sebaliknya dalam tadbiran dan pengetahuan Allah s.w.t.

Al-Syahid Sayyid Qutb melahirkan pandangan yang amat menarik dalam penulisannya Fi Zilal al-Quran mengenai kepulangan Nabi Musa as. Inilah babak pertama Nabi Musa dalam surah ini yang berkisar tentang kepulangan. Setiap manusia dia akan terasa suatu ikatan yang amat kuat dengan tempat asalnya. Dari sekecil ‘kepulangan’ sehingga sebesar ‘kepulangan’ ke negeri akhirat. Itulah nature seorang da’iy yang mana dia akan memberikan prioriti untuk berdakwah dan mengubah dirinya sendiri, kaum keluarga, tanah air yang lebih hampir ikatan tersebut dengan dirinya biarpun jasadnya jauh merantau.

Ikatan inilah yang menarik-narik jiwa Nabi Musa untuk pulang walaupun sepuluh tahun berada di bawah bumbung tarbiyah seorang Nabi di Madyan dan berkeluarga di sana, belum menjamin dan tidak memberikan satu desakan yang kuat untuk dia terus berumahtangga dan menyumbang di Madyan. Di tambah pula, kezaliman Firaun di negeri sendiri yang sebut-sebut orang dan didengar-dengar dari jauh telah menyebabkan Nabi Musa merasa bertambah kuat perlu baginya untuk kembali. Inilah perasaan da’iy ataupun pendakwah yang mengetahui di manakah prioriti dan halatuju dakwah mereka.

Tetapi kembali Nabi Musa a.s yang bagaimana? Kembali untuk dihukum sebagai seorang penjenayah? Atau kembali untuk menamatkan hayat di tangan Firaun? Sedangkan dia tahu sebagai seorang lelaki berketurunan bani Israel, hidupnya tidak akan selesa, bahkan sudah ramai yang telah dibunuh baik sejak usia mereka kecil sehinggalah peringkat mereka yang sudah berusia.

Sepuluh tahun dahulu, Nabi Musa a.s terpaksa menyelamatkan dirinya setelah terlibat dengan konflik perbalahan di antara dua bangsa Qibti dan Israil. Konflik bangsa yang sia-sia dan tiada masa depan di bumi Mesir. Tetapi baginda menjadi mangsa keadaan. Seorang manusia yang tidak suka kezaliman dan kekejaman terpaksa masuk campur untuk menamatkan sengketa. Siapakah suka kepada konflik ? Apatah lagi jika hatinya ada jiwa penghambaan kepada Allah taala? Siapakah yang suka penindasan ? lebih-lebih lagi bagi seorang manusia yang menjunjung keadilan dan hak yang sama buat semua?

Baginda yang terperangkap dalam konflik tersebut secara tidak sengaja membunuh seorang yang berbangsa Qibti sewaktu menyelamatkan seorang lagi yang dizalimi kebetulannya dari keturunan bani Israil. Demi mengelak mudarat dan hukuman yang takkan berpihak kepadanya, Nabi Musa a.s terpaksa mencari jalan keluar dari Mesir. Dalam suasana semasa yang akan menyebabkan baginda tidak akan mendapat pembelaan yang adil bahkan boleh jadi hukumannya jika dia terus berada di Mesir, bukan hayatnya sahaja yang terancam tetapi seluruh keluarganya yang ditangkap dan dibunuh, lalu Nabi Musa dengan rasa pahitnya sehelai sepinggang membawa diri sehingga ke Madyan. Baginda merasakan awan akan terus menerus mendung dan membawa hujan rupanya ketentuan Allah lebih hebat. Rupanya ada sinar mentari yang bersinar di sebalik mendungnya awan. Siapa menyangka ada pelangi yang indah selepas turunnya hujan. Allah sediakan beberapa penawar di Madyan. Nabi Musa bukan sahaja mendapat jodoh tetapi berjodoh dengan seorang puteri seorang nabi dan mendapat tarbiyah di bawah bimbingan Nabi Syu’aib as sehingga genap sepuluh tahun.

Antara babak awalan dalam Surah Taha ini menceritakan detik-detik kepulangan Nabi Musa. Allah taala bertanya kepada Nabi Muhammad s.a.w apakah sampai kepadamu kisah Musa? Bayangkan jiwa Rasulullah s.a.w dan para sahabat baginda r.a membaca surah ini di kala mereka menghadapi tentangan hebat oleh golongan Quraisy di Makkah. Bayangkan hati-hati mereka yang terpaksa berhijrah meninggalkan rumah tempat mereka berteduh, isteri dan anak serta harta yang menjadi kesayangan mereka. Mereka terpaksa berhijrah ke Habsyah dan kemudian ke Madinah sehelai sepinggang, terancam nyawa dan tidak tahu apakah untung nasib mereka di tempat baru. Apakah mereka akan dapat pulang kembali nanti? Apakah mereka dapat bertemu lagi dengan anak isteri? Apakah nanti ada galang gantinya setiap yang ditinggalkan?

Dalam perjalanan pulang ke Mesir itulah bermulanya era risalah bagi baginda. Pulangnya baginda bukan sekadar tuntutan peribadi dan jiwanya tetapi ditambah dengan tanggungjawab risalah dan amanah baru sebagai seorang Nabi.

Ketika dia melihat api, lalu berkatalah dia kepada isterinya: Berhentilah! Sesungguhnya aku ada melihat api semoga aku dapat membawa kepada kamu satu cucuhan daripadanya atau aku dapat di tempat api itu: Penunjuk jalan. Maka apabila dia sampai ke tempat api itu (kedengaran) dia diseru: Wahai Musa! Sesungguhnya Aku Tuhanmu! Maka bukalah kasutmu, kerana engkau sekarang berada di Wadi Tuwa yang suci. Dan Aku telah memilihmu menjadi Rasul maka dengarlah apa yang akan diwahyukan kepadamu. Sesungguhnya Akulah Allah; tiada Tuhan melainkan Aku; oleh itu, sembahlah akan Daku dan dirikanlah sembahyang untuk mengingati Daku. Sesungguhnya hari kiamat itu tetap akan datang, yang Aku sengaja sembunyikan masa datangnya supaya tiap-tiap diri dibalas akan apa yang dia usahakan. Maka janganlah engkau dihalangi daripada mempercayainya oleh orang yang tidak beriman kepadanya serta dia menurut hawa nafsunya; kerana dengan itu engkau akan binasa. (Taha 10-16)

Pada malam tersebut, baginda bukan lagi insan biasa. Tetapi diangkat sebagai seorang Nabi dan Rasul untuk Bani Israil. Baginda juga ditemukan dengan cahaya dan dianugerahkan dengan bukti-bukti mukjizat sebagai peneguh hujah dan risalah.

Bayangkan seorang pesalah yang di bawa ke mahkamah untuk dihukum. Itulah perasaan Nabi Musa as untuk menghadapi suasana di Mesir. Tetapi biarpun dikira bersalah menurut hukum Firaun, Nabi Musa as bukan seorang pesalah yang sebenarnya. Mukjizat yang diberikan kepada baginda akan menjadi hujah dan bukti kenabian dan risalah yang dibawakan oleh baginda adalah daripada Allah swt. Walaupun sudah ada kekuatan mukjizat baginda tidak putus berdoa agar diberikan kelapangan untuk menghadapi cabaran yang mendatang, diuraikan kesusutan dan kesulitan, dimudahkan urusannya, dilancarkan lidahnya untuk mengeluarkan hujah dan tidak biarkan dirinya berdakwah berseorangan tetapi baginda memohon agar ada di kalangan keluarganya yang akan membantu.

Nabi Musa berdoa dengan berkata: Wahai Tuhanku, lapangkanlah bagiku, dadaku; Dan mudahkanlah bagiku, tugasku; Dan lepaskanlah simpulan dari lidahku, Supaya mereka faham perkataanku, Dan jadikanlah bagiku, seorang penyokong dari keluargaku. Iaitu Harun saudaraku; Kuatkanlah dengan sokongannya, pendirianku, Dan jadikanlah dia turut campur bertanggungjawab dalam urusanku, Supaya kami sentiasa beribadat dan memujiMu, Dan (supaya) kami sentiasa menyebut dan mengingatiMu; Sesungguhnya Engkau adalah sedia melihat dan mengetahui hal ehwal kami. Allah berfirman: Sesungguhnya telah diberikan kepadamu apa yang engkau pohonkan itu, wahai Musa! (Taha: 25-36)

sumber : chekmekmolek

Saturday, August 6, 2011

Ramadhan Bulan Mulia Mengapa Mempersiakanya




video

Dikala pagi menyapa mereka sibuk bersedia mempersiapkan diri bagi mencari nafkah sama ada sesuap nasi mahupun untuk kesenangan dan keselesaan di masa kini jua untuk masa hadapan. Walaubagaimanapun usahlah bertindak di luar keterbatasan keyakinan dan kemuliaan yang diragut oleh kesedihan dan kesimpatian. Berfikirlah sebelum bertindak namun jika keikhlasan yang diumpan oleh kesimpatian dan kesedihan rasa boleh mengundang keterbantutan segala.

Bagi mengetahui lebih lanjut dan melihat paparan yang lebih jelas realiti drama nyata di atas anda boleh lihat di pautan http://www.mazidulakmal.com


p/s :bukan riak diri jauh sekali menghina hanya sekadar menitiskan tinta moden sebagai mengiringi putaran kehidupan manusia yang pelbagai.

Friday, August 5, 2011

Iklan Bermesej



video





video


Padat, ringkas, bermesej dan menarik..... itulah yang dapat diperkatakan setelah melihat iklan-iklan di atas yang tentunya tidak ada bantahan oleh orang ramai malah boleh memberikan mesej yang berguna kepada penonton.

Apa yang pasti iklan sebegini sudah jarang dapat kita lihat di bumi bertuah Malaysia, yang ada cuma iklan yang menimbulkan situasi yang kurang menyenangkan malah mendapat bantahan dari penonton sendiri.

Apakah pengkarya atau karyawan di Malaysia sudah ketandusan idea-idea sebegini atau mungkin masih lagi dilingkungi kepompong-kepompong keterbatasan.

Berjamaah

Kelebihan Solat Berjamaah


عَنِ ابْنِ عُمَرَ اَنَّ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّم
قَالَ صَلاةُ الْجَمَاعَةِ أَفْضَلُ مِنْ صَلاةُ الْفَذِّ بِسَبْعٍ
وَعِشْرِيْنَ دَرَجَةً


Dari Ibnu Umar r.a. katanya
Bersabda Rasulullah s.a.w. :
Solat berjamaah lebih baik daripada solat sendirian dua puluh tujuh darjat
Hadis sahih riwayat Muslim

Pentingnya Solat Isya' Dan Subuh Berjamaah


عَنْ أَبِى هُرَيْرَة قَلَ قَلَ رَسُولُ الله صلعم
اِنَّ أَثْقَلَ صَلاةٍ عَلَى الْمُنَافِقِيْنَ الْصَلاةُ الْعِشَاءِ وَاصَلاةُ الفَجْر
وَلَوْ يَعْلَمُونَ مَا فِيهِمَا لأ تَوْهُمَا
وَلَوْ حَبْوًا وَلَقَدْ هَمَمْتُ أَن آمُرَ بِالصَّلاةِ فَتُقَامَ
ثُمَّ آمُرَ رَجُلا فَيُصَلِّى بِالنَّاسِ
ثُمَّ أَنْطَلِقَ مَعِى بِرِجَالٍ مَعَهُمْ حُزَمٌ مِنْ حَطَبٍ اِلَى قَومٍ
لا يَشْهَدُونَ الصَّلاةَ فَأُحَرِّقَ عَلَيْهِمْ بُيُو تَهُمْ بِالنَّارِ


Dari Abu Hurairah r.a. katanya: Bersabda Rasulullah s.a.w. :
"Sesunggunhya solat yang terberat bagi orang munafiq ialah solat Isya' dan Subuh sekiranya mereka tahu akan besarnya pahala yang ada pada kedua solat tersebut nescaya mereka itu akan mendatanginya untuk berjamaah walaupun merangkak Sesungguhnya hampir aku perintahkan kepada orang lain untuk mengimamkan solat, sedangkan aku sendiri pergi menuju ke tempat orang-orang yang tidak turut solat berjamaah lalu membakar rumah mereka dengan api
Hadis sahih riwayat Muslim

Sujud Sajadah

Sujud Sajadah/Tilawah


Tilawah ertinya bacaan, dan Sujud Sajadah atau sujud Tilawah itu ialah perbuatan sujud apabila seseorang itu bertemu ayat sajadah dalam bacaan al-Qur'an sama ada di dalam solat ataupun di luar solat.

Daripada Abu Hurairah r.a. katanya, Rasulullah s.a.w. telah bersabda:
Apabila anak Adam membaca ayat Sajdah, lalu dia sujud; maka syaitan jatuh sambil menangis. Katanya, "Celaka aku! Anak Adam disuruh sujud, maka dia sujud, lalu mendapat syurga. Aku disuruh sujud, tetapi aku menolak maka untukku neraka." (HR Al-Bukhari dan Muslim)

Hukum sujud sajadah adalah sunat mu'akad, atau sunat yang amat digalakkan.

Dari Umar r.a.: Pada suatu hari Jumaat, dia (Rasulullah) membaca surah al-Nahl di atas mimbar, maka ketika sampai pada ayat sajadah, dia lalu turun dan sujud. Dan para hadirin juga turut melakukan sujud. Pada hari Jumaat berikutnya, dibacanya surah berkenaan, lalu apabila sampai pada ayat sajdah dia berkata: "Wahai manusia, sebenarnya kita tidak diperintahkan (diwajibkan) sujud tilawah. Tetapi barangsiapa bersujud, dia telah melakukan yang benar. Dan barangsiapa yang tidak melakukannya, maka dia tidak mendapat dosa." (HR Bukhari)

Ayat-ayat sujud sajadah ialah:

1. Surah 7 (Al-A’Raaf) Ayat 206
2. Surah 13 (Ar-Ra’d) Ayat 15
3. Surah 16 (Al-Nahl) Ayat 50
4. Surah 17 (Al-Isra’) Ayat 109
5. Surah 19 (Maryam) Ayat 58
6. Surah 22 (Al-Hajj) Ayat 18
7. Surah 22 (Al-Hajj) Ayat 77
8. Surah 25 (Al-Furqaan) Ayat 60
9. Surah 27 (An Naml) Ayat 26
10. Surah 32 (As-Sajdah) Ayat 15
11. Surah 38 (Shaad) Ayat 24
12. Surah 41 (Fushshilat) Ayat 38
13. Surah 53 (An-Najm) Ayat 62
14. Surah 84 (Al-Insyiqaq) Ayat 21
15. Surah 96 (Al-'Alaq) Ayat 19

Nota: Perlu dinyatakan bahawa bacaan Surah 38 (Shaad) Ayat 24 menurut Syafi'iyah dan Hanbaliyah tidak termasuk ayat sajadah, tapi ayat yang disunatkan untuk sujud syukur (keterangan sujud syukur akan menyusul selanjutnya). Bacaan surah 22 (Al-Hajj) Ayat 77 pula menurut madzhab Syafi'iyah dan Hanbaliyah dimasukkan sebagai ayat sajadah.

Untuk mengenali ayat-ayat sajadah itu di dalam al-Qur'an, kebiasaannya pada ayat-ayat itu ada ditandakan garis atau simbol dengan tertulis perkataan sajadah.

Bacaan Sujud Sajadah
سجد وجهي للذي خلقه وشق سمعه وبصره بحوله وقوته فتبارك الله أحسن الخالقين

"sajada wajhiya lillazii kholaqohuu wa syaqqa sam'ahuu wa basorahuu bihaulihii wa quwwatihii fatabaarokallahu ahsanul kholiqiin".

Ertinya: "Aku bersujud dengan wajahku kepada Dzat yang telah merupakan dan menciptakannya, dan menciptakan pendengaran dan penglihatannya dengan kekuatan-Nya. Maha memberkati Allah, sebaik-baik Pencipta."

Thursday, August 4, 2011

Hidayah Dalam Islam


ALLAH berfirman yang bermaksud: “Sesiapa yang Allah kehendaki mendapat hidayah nescaya dilapangkan dadanya untuk menerima Islam dan sesiapa yang dikehendaki sesat nescaya dijadikan dadanya sempit dan sesak seolah-seolah naik ke langit. Demikianlah Allah menimpakan kehinaan kepada orang yang tidak beriman.” (Surah al-An’am, ayat 125).

Allah Maha Berkuasa untuk mengurniakan petunjuk dan hidayah-Nya kepada yang dikehendaki-Nya. Hanya dengan petunjuk dan hidayah Allah saja dapat mengubah manusia dan kehidupannya dari kekufuran kepada keimanan, kemaksiatan kepada ketakwaan, kezaliman kepada keadilan, kegelapan kepada cahaya kebenaran dan kegelisahan kepada ketenangan jiwa.

Hidayah itu ialah petunjuk yang dikurniakan Allah kepada manusia untuk mencapai kesejahteraan serta kebahagiaan hidup di dunia dan akhirat. Islam menganjurkan umatnya supaya sentiasa memohon hidayah petunjuk daripada Allah ke arah jalan yang benar.

Lebih-lebih lagi perjalanan hidup berliku yang ditempuhi setiap insan menuntut ketabahan, kesabaran dan pertolongan Ilahi supaya dia berjaya dalam hidup. Oleh itu, Islam mensyariatkan amalan berdoa dan memohon petunjuk daripada Allah.

Hidayah petunjuk yang dianugerahkan Allah sebenarnya tidak boleh diukur berdasarkan keadaan lahiriah semata-mata. Sebaliknya, ia bergantung kepada keimanan dan ketakwaan yang bertapak kukuh dalam jiwa. Dalam erti kata lain, Allah mengurniakan hidayah kepada hamba yang beriman dan bertakwa.

Hidayah Allah tidak ada kaitan dengan hubungan pertalian darah atau kekeluargaan. Seseorang yang taat dan hidup bahagia dengan hidayah Allah, tidak semestinya anaknya juga begitu. Contohnya, Nabi Nuh dan anaknya serta Nabi Muhammad SAW dengan bapa saudaranya, Abu Lahab.

Ada juga orang fasik yang sentiasa bergelumang dosa tetapi anaknya seorang yang salih dan patuh ajaran Islam. Ini berlaku kepada Nabi Ibrahim dengan ayahnya, pengukir patung berhala.

Oleh sebab itu, kita tidak boleh menyangka orang yang selalu melakukan kejahatan tidak akan mendapat hidayah Allah kerana hanya Allah yang berkuasa memberi hidayah kepada sesiapa dikehendaki-Nya.

Nabi dan rasul, tugasnya menyampaikan kerana tidak ada siapa yang dapat memberi petunjuk melainkan Allah.

Firman Allah yang bermaksud: “Tidaklah kamu diwajibkan (wahai Muhammad) menjadikan mereka (yang kafir) mendapat petunjuk, (kerana kewajipanmu hanya menyampaikan petunjuk) akan tetapi Allah juga yang memberi petunjuk (dengan memberi taufik) kepada sesiapa yang dikehendaki-Nya (menurut undang-undang peraturan-Nya). Dan apa juga harta halal yang kamu belanjakan (pada jalan Allah) maka (faedahnya dan pahalanya) adalah untuk diri kamu sendiri. Dan kamu pula tidaklah mendermakan sesuatu melainkan kerana menuntut keredaan Allah. Dan apa juga yang kamu dermakan dari harta yang halal akan disempurnakan (balasan pahalanya) kepada kamu, dan (balasan baik) kamu (itu pula) tidak dikurangkan.” (Surah al-Baqarah, ayat 272)

Ibnu Kathir dalam kitab tafsirnya, Tafsir al-Quran al-Azim ada menyebut sebab turunnya ayat kerana ada beberapa orang Islam yang bersedekah kepada fakir miskin penduduk Madinah, kemudian setelah ramai bilangan yang masuk Islam, maka Rasulullah SAW menegah memberi sedekah kepada orang musyrikin.

Tujuannya ialah untuk menarik mereka supaya menganut Islam kerana Rasulullah SAW sangat mengambil berat akan hal ehwal mereka. Lalu turunlah firman Allah yang memerintahkan Baginda supaya terus memberikan sedekah kepada mereka.

Biarpun hidayah menjadi milik mutlak Allah, namun umat Islam dituntut untuk menyampaikan dakwah Islam kepada bukan Islam supaya beriman kepada Allah.

Dakwah yang baik dan berkesan hendaklah berpaksikan kepada tiga kaedah iaitu berdakwah secara hikmah atau bijaksana, memberi pengajaran atau contoh teladan baik dan bertukar fikiran atau berdialog dengan cara lebih baik.

Oleh itu, setiap Muslim perlu mempergiatkan usaha untuk berdakwah dan bersabar dalam menjalankan usaha dakwah Islamiah kepada bukan Islam supaya ia mencapai matlamat yang disasarkan iaitu keadilan Islam, keharmonian hidup serta kecemerlangan dalam hidup.

Hidayah dan petunjuk Allah akan sentiasa mengiringi setiap langkah dan jalan diterokai orang beriman dan bertakwa kepada-Nya dalam rangka untuk menegakkan kalimah Allah di muka bumi ini.

Sumber : islamituindah & ikhwanzhaki

Wednesday, August 3, 2011

Sujud


Kedudukan Tapak Kaki Semasa Sujud Mengikut Sunnah Nabi s.a.w

Berkata Aisyah Radhiyallahu 'anha: "Aku kehilangan Rasulullah s.a.w padahal beliau tadi tidur bersamaku, kemudian aku dapati beliau sujud dengan merapatkan kedua tumit (kaki)nya (dan) menghadapkan Hujung-hujung jari kakinya ke kiblat."
(Hadis diriwayatkan oleh Imam Hakim dan Ibnu Huzaimah).

Ulama mengatakan sujud yang sempurna ketika solat adalah waktu manusia paling menggalakkan sistem pernafasan dan mengembalikan kedudukan organ ke tempat asalnya. Percaya atau tidak, berikut adalah hikmah yang diperoleh daripada perbuatan bersujud ketika sembahyang.

1. Membetulkan kedudukan buah pinggang yg terkeluar sedikit daripada tempat asalnya.

2. Membetulkan pundi peranakan yang jatuh.

3. Melegakan sakit hernia.

4. Mengurangkan sakit senggugut ketika haid.

5. Melegakan paru-paru daripada ketegangan.

6. Mengurangkan kesakitan bagi pesakit apendiks atau limpa.

7. Kedudukan sujud adalah paling baik untuk berehat dan mengimbangkan lingkungan bahagian belakang tubuh.

8. Meringankan bahagian pelvis.

9. Memberi dorongan supaya mudah tidur.

10. Menggerakkan otot bahu, dada,leher, perut serta punggung ketika akan sujud dan bangun daripada sujud. Pergerakan otot ini akan menjadikan ototnya lebih kuat dan elastik,secara semula jadi dan ia juga akan memastikan kelancaran perjalanan darah.

11. Bagi wanita, pergerakan otot itu menjadikan buah dadanya lebih baik, mudah berfungsi untuk menyusukan bayi dan terhindar daripada sakit buah dada.

12. Sujud juga mampu mengurangkan kegemukan.

13. Pergerakan bahagian otot sewaktu sujud juga boleh memudahkan wanita bersalin. Organ peranakan mudah kembali ke tempat asal serta terhindar daripada sakit gelombang perut.(Convulsions).

14. Organ terpenting iaitu otak kita juga akan menerima banyak bekalan darah dan oksigen.

15. Mengelakkan pendarahan otak jika tiba-tiba menerima pengepaman darah ke otak secara kuat dan mengejut serta terhindar penyakit salur darah dan sebagainya. Dari segi psikologi pula, sujud membuatkan kita merasa rendah diri di hadapan Yang Maha pencipta sekali gus mengikis sifat sombong, riak takbur dan sebagainya.

Manakala dari sudut perubatan pula, kesan sujud yang lama akan menambahkan kekuatan aliran darah ke otak yang boleh mengelakkan pening kepala dan migrain, menyegarkan otak serta menajamkan akal fikiran sekali gus menguatkan mentaliti seseorang.

Saat-saat Doa Paling Mustajab

Dari Ibnu Abbas r.a katanya:"Rasulullah s.a.w membuka tirai (kamarnya ketika baginda sakit akan meninggal), padahal ketika itu jamaah sedang solat berjamaah diimami Abu Bakar. Lalu baginda bersabda:"Sesungguhnya tidak ada lagi wahyu kenabian yang ketinggalan yang harus aku sampaikan, kecuali mimpi baik seorang muslim. Ketahuilah! Aku dilarang membaca al-Quran dalam rukuk dan sujud. Agungkanlah Allah Azza wa Jalla di dalam rukuk dan perbanyakkanlah doa di dalam sujud pasti doamu diperkenankan Allah S.W.T." (Riwayat Muslim)

sumber : paranorms & iluvislam

Tuesday, August 2, 2011

Salam Ramadhan 1432H/2011M


Rhutapaimanis mengucapkan selamat menyambut ramadhan 1432H/2011M bulan yang penuh dengan rahmat dan keberkatan.

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

“Wahai orang-orang Yang beriman! Diwajibkan ke atas kalian berpuasa sebagaimana telah telah diwajibkan ke atas orang-orang yang terdahulu daripada kalian, supaya kalian bertaqwa.” (TMQ. Al-Baqarah [2]: 183)

Tafsir Ayat

Allah SWT. berfirman: Yâ ayyhuhâ al-ladzîna âmanû kutiba ‘alaykum ash-shiyâm (Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan ke atas kalian berpuasa). Seruan ayat ini ditujukan kepada orang-orang yang beriman. Seruan di dalam ayat ini dan ayat-ayat lainnya mengandungi isyarat bahawa keimanan mewajibkan pelakunya untuk mematuhi, mengikuti, dan mendengarkan perintah mahupun larangan yang hendak disampaikan di dalam kalimat berikutnya.

Di dalam ayat ini juga menyebutkan bahawa orang-orang yang beriman itu diwajibkan untuk berpuasa. Sebagaimana yang telah dijelaskan oleh para mufassir, seperti Ibnu Jarir ath-Thabari, Ibnu ‘Athiyah, al-Khazin dan al-Biqa’I, kalimat kutiba ‘alaykum di sini bermakna furidha ‘alaykum (difardhukan ke atas kalian). Bahkan menurut al-Farra’, semua frasa kutiba ‘alaykum di dalam al-Quran bermakna furidha ‘alaykum (difardhukan kepada kalian). Kalimat kutiba ‘alâ juga digunakan di dalam surah al-Baqarah ayat 178, kutiba ‘alaykum al-qishâsh, juga di dalam surah yang sama di dalam ayat 216, kutiba ‘alaykum al-qitâl. Semua frasa kutiba ‘alaykum dalam ayat-ayat tersebut memberikan makna furidha ‘alaykum.

Di samping frasa kutiba ‘alâykum, wajibnya berpuasa juga didasarkan pada qarînah (indikasi) yang terdapat pada ayat selanjutnya; bahawa orang-orang yang sakit atau berpergian diizinkan untuk tidak berpuasa, namun mereka wajib mengganti atau meng-qadhâ’-nya di luar bulan Ramadhan. Kewajiban mengqadhâ’ puasa pada bulan yang lain ini menunjukkan bahawa hukum berpuasa itu wajib. ‘Atha bin Khalil menyatakan bahawa setiap seruan yang di dalamnya terdapat ucapan atau perbuatan yang mengharuskan terus dikerjakan kecuali ada uzur, lalu diberikan rukhshah berupa qadhâ’ atau kemaafan merupakan salah satu qarînah bagi jazm (ketegasan dan kepastian) sebuah seruan.

Secara bahasa, kata ash-shiyâm bererti al-imsâk (menahan diri) daripada mengerjakan sesuatu seperti makan, berkata-kata, berjalan dan sebagainya.4 (Lihat surah Maryam [19] ayat 26). Adapun secara syar’i, ash-shiyâm bererti menahan diri daripada makan, minum dan berjimak, bermula sejak terbitnya fajar sehingga terbenamnya matahari yang disertai dengan niat. Pengertian ini diambil dari beberapa dalil al-Quran dan as-Sunnah.

Berkenaan dengan larangan makan, minum dan berjimak, ia disebutkan dalam ayat selanjutnya (Surah Al-Baqarah [2], ayat 187). Dalam ayat ini ditegaskan bahawa kaum Muslim dibolehkan melakukan hubungan suami-istri pada malam hari dalam bulan puasa. Ini bererti, mereka dilarang melakukannya pada waktu siang. Berkenaan tentang makan dan minum, kaum Muslim juga diperbolehkan untuk melakukannya pada malam hari. Batas tempohnya sehingga terbitnya fajar. Tatkala fajar telah terbit, kaum Muslim diperintahkan pula untuk berpuasa sehingga malam, yakni sehingga matahari terbenam.

Berkaitan dengan adanya niat untuk melakukan puasa, hal ini didasarkan pada Hadis dari Umar bin al-Khaththab, yang pernah mendengar Rasulullah SAW bersabda:

إِنَّمَا الأَعْمَالُ بِالنِّيَّاتِ وَإِنَّمَا لِكُلِّ امْرِئٍ مَا نَوَى

"Sesungguhnya amal perbuatan itu bergantung pada niat dan sesungguhnya semua perkara bergantung pada niatnya" (HR Bukhari, Abu Dawud dan Ibnu Majah).

Berdasarkan hadis ini, suatu amal ibadah hanya akan sah jika disertai dengan niat oleh si pelakunya. Jika seseorang berpuasa tanpa niat, maka amal perbuatannya tidak dikategorikan sebagai puasa, walaupun secara realitinya ia seakan sama seperti berpuasa. Imam Nawawi menyatakan, disyariatkannya niat adalah untuk membezakan antara ‘âdah (perbuatan biasa) dengan ibadah, dan untuk membezakan suatu ibadah dengan suatu ibadah lainnya. Beliau memberi contoh tentang amalan seseorang yang duduk di dalam masjid. Amalan tersebut boleh diniatkan untuk sekadar berehat iaitu amalan biasa, dan boleh juga dilakukan untuk beribadah dengan niat iktikaf. Yang menjadi pembeza di antara keduanya (ibadah dengan amalan biasa itu) adalah niat.

Khusus untuk puasa wajib, niat berpuasa itu mesti dilakukan sebelum terbitnya fajar. Diriwayatkan dari Hafshah ra., bahawa Rasulullah SAW. pernah bersabda:

مَنْ لَمْ يُجْمِعْ الصِّيَامَ قَبْلَ الْفَجْرِ فَلاَ صِيَامَ لَهُ

"Sesiapa yang tidak berniat puasa sebelum fajar, maka tidak [sah] puasa baginya" (HR Abu Dawud dan at-Tirmidzi).

Hadis ini menjadi dalil tentang kewajipan berniat pada malam menjelang puasa. Dengan kata lain, niat puasa itu mesti dilakukan pada malam hari, waktunya mulai magrib. Adapun pada puasa sunnah, dibolehkan niat setelah fajar. Hal ini didasarkan pada Hadis dari Aisyah ra. yang menceritakan bahawa:

Pada suatu hari Rasulullah SAW. masuk ke tempatnya seraya bertanya, “Apakah engkau memiliki sesuatu (untuk di makan)?” Aisyah menjawab, “Tidak.” Kemudian beliau bersabda, “Kalau begitu saya berpuasa.” (HR Muslim).

Fi’liyyah (Perbuatan) Rasulullah SAW. ini menjadi dalil tentang bolehnya untuk berniat pada siang hari bagi puasa sunnah, selagi seseorang itu (yang hendak berpuasa) belum makan atau minum.

Seterusnya dalam ayat ini Allah SWT. berfirman: kamâ kutiba ‘alâ al-ladzîna min qablikum (sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kalian). Ibnu ‘Abbas menyatakan mereka adalah Ahlul Kitab.8 Az-Zamakhsyari, al-Alusi dan al-Baidhawi berpendapat, umat yang terdahulu itu bermula daripada Nabi Adam as. sehingga umat sekarang. Menurut Abdurrahman as-Sa’di, pemberitaan itu berguna untuk mengghairahkan semangat umat ini. “Hendaklah kalian berlumba dengan umat lain dalam menyempurnakan amal dan bersegera dalam memperbaiki perilaku, dan itu bukan perkara yang berat.

Terdapat perbezaan pendapat mengenai tasybîh (kesamaan) puasa yang diwajibkan terhadap umat yang terdahulu. Ada yang mengatakan kesamaan puasa itu dari segi waktu dan ukurannya. Pendapat lain pula menyatakan, kesamaan itu dari segi kewajipan puasanya sahaja. Di antara keduanya, pendapat kedua lebih tepat, iaitu kerana kesamaan kewajipan tidak mewajibkan adanya kesamaan kayfiyyah (tatacara). Bahkan, dalam syariah setiap rasul diberikan kayfiyyahnya tersendiri (lihat: Al-Maidah [5]: 48).

Selanjutnya Allah SWT. berfirman: la’allakum tattaqûn (agar kalian bertakwa). Di akhir ayat ini dijelaskan bahawa hikmah diwajibkannya puasa adalah agar pelakunya menjadi orang-orang yang bertakwa. Abdurrahman as-Sa’di menyatakan bahawa puasa adalah cara paling berkesan untuk mencapai nilai takwa.

Kalimat taqwâ berasal dari kata waqâ yang bererti melindungi. Kata tersebut kemudian digunakan untuk menunjuk pada sikap dan tindakan untuk melindungi diri daripada murka dan azab Allah SWT. Caranya adalah dengan melakukan segala perintah Allah SWT. dan menjauhi segala laranganNya. Inilah pengertian takwa.

Ayat selanjutnya menjelaskan bahawa kewajipan puasa itu dibebankan untuk beberapa hari (ayat 184). Hari-hari yang diwajibkan berpuasa itu adalah pada seluruh hari di bulan Ramadhan. Pada bulan yang diturunkan al-Quran itu, sesiapa pun yang tidak ada uzur, maka diwajibkan untuk berpuasa (ayat 185).

Meraih Takwa dengan Berpuasa

Di antara perkara penting yang dijelaskan di dalam ayat ini adalah hikmah yang diperolehi tatkala puasa dilaksanakan. Menurut ayat ini, puasa dapat memberi pelakunya sifat takwa, yakni kesediaan untuk taat dan tunduk pada segala perintah dan larangan Allah SWT.

Jika diteliti dengan cermat, ibadah puasa memang dapat memberi pelakunya agar mencapai nilai takwa, tetapi dengan cara syarat puasa yang dilakukannya itu difahami dan dilaksanakan dengan benar. Ketika berpuasa, seseorang itu dilatih untuk mengingat Allah SWT. dalam setiap keadaan dan waktu. Ketika berpuasa, seseorang diingatkan bahawa tidak ada tempat yang tersembunyi daripada penglihatan dan pendengaran Allah SWT. Dengan itu, di mana pun seseorang itu berada, dia tidak akan berani makan nasi walau hanya sesuap, minum air meski hanya seteguk atau berhubungan intim dengan isterinya walaupun berada dalam bilik yang tertutup. Apabila keyakinan itu praktikkan, nescaya akan mewujudkan peribadi yang bertakwa bagi pelakukanya, yakni peribadi yang selalu patuh dan taat kepada perintah dan laranganNya.

Puasa juga melatih manusia untuk mengendalikan hawa nafsu. Memang benar manusia memerlukan makan, minum, atau lawan jenis. Akan tetapi, ianya tidak boleh menjadi alasan bagi manusia untuk memuaskan hawa nafsunya dengan sesuka hati seperti binatang. Manusia hanya dibolehkan untuk makan dan minum benda-benda yang halal. Demikian pula tentang hubungannya dengan lawan jenis. Manusia hanya diizinkan untuk melampiaskannya dengan pasangan yang halal baginya. Orang yang mampu berpuasa, bererti telah berhasil mengendalikan hawa nafsunya itu.

Dengan berpuasa, manusia dilatih untuk hidup berdisiplin dengan syariahNya. Sekalipun haus atau lapar, manusia harus tetap menahan untuk tidak makan atau minum sehingga waktu maghrib tiba. Sekalipun hasrat seksualnya sedang terangsang, tetapi manusia mesti menahannya sehingga waktu yang diperbolehkan untuk melakukannya. Jika ia berhasil dikerjakan, jalan untuk menuju peribadi yang bertakwa akan lebih mudah dicapai. Ini kerana, ketika seseorang itu berpuasa dia mampu menahan dirinya daripada lapar dan dahaga terhadap makanan dan minuman yang halal. Maka sudah selayaknya dia akan lebih mampu menahan diri daripada makan atau minum daripada harta yang diharamkan. Jika seseorang mampu menahan diri untuk tidak menggauli istrinya pada siang hari, sepatutnya dia akan lebih mampu menahan dirinya daripada melakukan perbuatan zina. Oleh kerana itu, tidaklah aneh jika seseorang yang belum mampu menikah diperintahkan untuk berpuasa (HR al-Bukhari dan Muslim, dari Abdullah ra).

Seterusnya, apabila puasa difahami dan dilaksanakan dengan benar, maka puasa akan membentuk peribadi yang bertakwa bagi pelakunya. Bukan hanya dengan berpuasa, akan tetapi bagi semua aktiviti ibadah kepada Allah SWT, jika difahami dan dilaksanakan dengan benar, maka akan membuahkan ketakwaan (lihat surah: al-Baqarah [2]: 21).

Akhir sekali, kita memohon kepada Allah SWT. semoga puasa dan semua ibadah yang kita lakukan dapat menjadikan kita individu yang bertakwa dan meraih syurga yang luasnya seluas langit dan bumi.

sumber : mykhilafah

Anda mungkin juga meminati:

Related Posts with Thumbnails